SEORORO!

believe nothing what you hear and 50% what you see 30% with your feelings 20% with your heart

saya cuma pengen berbagi pengalaman sekalian sharing tentang apa yang beberapa minggu yang lalu terjadi pada diri saya. saya pikir anda harus membaca postingan saya yang satu ini, terutama untuk pasangan yang seringkali gapercaya satu sama lain ataupun di salahsatu pihak.

jadi gini, emang beberapa hari sebelumnya saya dan ex saya lagi mengalami masa jenuh yang emang pasti terjadi dalam suatu hubungan yg namanya pacaran. jujur aja kita berdua sama sama keras dan sampe akhirnya ex saya udah mulai baik dan ga jenuh lagi. tapi entah kenapa justru disaat saperti ini muncul kabar yg gaenak dan saya penasaran jadinya untuk terus mengetahui lebih jauh. akhirnya ex saya yg mulai baik dan mau membuang rasa egoisnya itu bingung, malah saya yg balik rungsing.

saya bilang ada hal yg mau saya omongin, jujur saya bener2 ga percaya awalnya denger ex saya kaya gitu. tapi saya juga punya walaupun sedikit fakta yg berkaitan dgn masalah itu. akhirnya saya percaya 89% sama orang itu.

saya bener2 nafsu dan emosi tambah murka ga karuan, jiwa saya udah ketutup emosi dan gabisa nerima pikiran positif dan ga tenang. saya kecewa dengan apa yg saya denger ttg ex saya, tapi ada hati kecil saya sedikit yg bergumam ” ga mungkin dia tega kaya gitu “

sampai akhirnya kita ketemu dan ngobrolin lurusin semua, ada beberapa hal yg bener terjadi. ya, dia ngelakuin satu hal lg yg saya gasuka saya makin murka dan tanpa mikir panjang tanpa mikir sehat saya keluarin kata2 yg paling goblok yg pernah saya keluarin, saya milih udahan. karna emang orag yg ngasihtau hal itupun kayanya drong saya buat putus sama ex saya.

ex saya terus ngeyakinin apa saya yakin dgn apa yg udah saya lakuin? dia minta untuk mikir mikir lagi dgn matang. tapi gatau setan apa yg berhasil masuk ke diri saya, saya kekeuh untuk mantap mutusin dia. saya gapikir panjang

sampai dirumah dia masih sms saya dan sempet minta maaf. juga terus yakinin saya jangan dulu mutusin hubungan ini. tapi saya masih nafsu dan akhirnya udahan.

semalaman saya gabisa tidur mikirin dia, akhirnya saya luluh dan udah maafin kesalahan dia. karna saya yakin ga semua berita yg diomongin orang yg ga bertanggung jawab itu benar. saya tau pacar saya, saya kenal dia, gamungkin kaya gitu. akhirnya saya punya pikiran untuk bikin surprise kalo paginya saya bakal batalin keputusan putus saya. saya pun sedikit tenang

tapi besoknya yg terjadi malah semakin fatal, semakin buruk dan ga sesuai harapa saya, semua jadi bencana. saya kejebak omongan saya sendiri

dia memilih untuk menenangkan pikirannya dan kasarnya dia milih untuk putus. ya tuhan apa yg terjadi? kenapa kaya gini? saya ga serius semalam ya tuhan! saya yakinin dia berapa kali tap jawaban dia sama “kita masing2 dlu tenangin dan fokus sama kuliah kita” saya nangis sejadinya. ya tuhan kenapa jadi gini??

jujur aja saya langsung drop, nyesel, nangis terus, gabisa fokus apa2 lagi dan beberapa kali gamasuk kuliah karna nangis terus. mana bisa dgn keadaan seperti ini saya bisa kuliah?

bahkan di kampus aja saya masih nangis dan sampai sekarang saya masih suka nangis di angkot padahal udah saya tahan. saya NYESEL senyesel nyeselnya ga dengerin apa penjelasa ex saya. saya nyesel kenapa saya lebih percaya 99% sama oranglain yg notabene belum saya kenal lama

saya sadar ini kesalahan terbesar yang saya lakuin dalam sejarah hidup saya, ga semua orang punya kesempatan untuk “balikan”

yang perlu anda petik dari kisah saya ini sebenernya banyak kalo disimpulkan. diantaranya jangan terlalu mudah percaya sama orang yang belum kita kenal sepenuhnya ditambah kalo fakta2 kurang meyakinkan. jangan percaya dengan apa yang benar2 belum kamu liat. kedua, redam emosi anda ketika pasangan anda mencoba menjelaskan yg sebenernya, bisa jadi dia mau jujur dan anda harus menerima mau itu baik atau buruk (kalo anda masih sayang) . kalo hati anda besar anda akan memaafkan kesalahan mereka. lebih baik kita sabar sama hubungan yg lg dijalani, karna akan lebih sakit kalo kita kehilangan dia.

percaya, sabar dan redam amarahmu, itu kunci yg paling penting kalo hubungan kita ibaratnya sedang diujung tanduk dan ribut besar.

semakin tinggi pohon makin tinggi angin yg menerpa, jika pohon tersebut memiliki pondasi yg kuat, pohon tersebut pasti bisa melawan angin yg menerpa.

jangan sampai anda memiliki penyesalan yg gatau kapan bisa hilang seperti kisah saya ini. semoga bermanfaat :)


  1. ratihklein posted this